SPG vs SPB: siapa lebih menarik?. Case study: NIX 08 Yogyakarta (3-7 Mei 2008)

SPG vs SPB: siapa lebih menarik?. Case study: NIX 08 Yogyakarta ( 3-7 Mei 2008 )

Terminologi cerita

SPG stands for Sales Promotion Girl. SPB stands for Sales Promotion Boy (ini saya juga ga tau apakah ada istilah SPB, kalau belum ada, kudu saya patenkan ini :d). Jadi mengapa milih judul ini?. Terminologi nya adalah bagaimana bahwasanya sekarang eksistensi SPG sebagai penarik hati konsumen untuk berbelanja (terutama pas pameran) sudah mulai terganggu oleh hadirnya SPB. Ya, jangan heran donk, coba saja anda-anda tengok kalo di pameran, saiki banyak SBP bersliweran. Ngalah-ngalahke SPG. Jadi karena ituh (melu-melu mba tikabanget ituh), saya mencoba mengangkat problem ini…

Mengapa SPG dan mengapa pula SPB?

SPG jelas sudah jadi bagian tak terpisahkan dari sebuah pameran (kecuali pameran buku islami..wakaka). Liat aja, Wudel SPG banyak terlihat di beberapa stand pameran. Anda-anda pastinya ngerti dan paham, jikalau SPG memang magnet yang menjadikan sebuah pameran menarik untuk di kunjungi. Saya kok ya ga yakin kalo sekian puluh ribu orang yang ndatengin pameran pengen beli barang semwa. Saya ber”analisa” jikalau ada bererapa ribu orang yang cumak kepengen melototin wudel SPG yang bohay mohel itu.

Dan sekarang, saya kok jadi agak khawatir, eksistensi SPG di sebuah pameran akan digantikan oleh SPB-SPB yang mule menjamur. Kan bisa berabe tuh, kalo ke pameran ga bisa liat SPG. Lha wong saya udah punya laptop, alat elektronik dan gadget lengkap-lengkip, dank e pameran emang Cuma pengen liat wudel SPG (sapa yang kayak saya?…tunjuk hidung masing-masing…).

Continue reading “SPG vs SPB: siapa lebih menarik?. Case study: NIX 08 Yogyakarta (3-7 Mei 2008)”

Disandera Monyet: Raja Monyet baru telah terpilih

Mengingat kembali cerita ini, adalah sebuah hal yang memilukan, memalukan, dan menyesakkan, tapi juga memberi pengalaman yang tidak terlupa bagi ku. Bagi orang lain, mungkin melucukan dan menggelikan.

Jadi begini ceritanya,

Kala itu, tanggal 20 Maret 2008, Diriku dan Vito dan Krisna serta Pak Andi (dosenku) sedang bersenang-senang liburan ke Bali, setelah sehari sebelumnya, 19 Maret 2008 ikutan seminar Bali Scientific Meeting ( BSM 2008 ) di Perancak, Negara. Hem, karena saya dan teman teman tadi numpang nginep di rumah Pak Andi yang ada di Tabanan, maka obyek wisata pertama yang dikunjungi adalah Alas Kedaton. cukup 10 minutes dari rumah dosenku. Alas Kedaton, Alas is hutan, Kedaton is the name of the place.

Sebagaimana yang sudah di ketahui, Alas Kedaton menawarkan obyek MONYET untuk dilihat, difoto (di kasih makan juga) . Jadi begitu sampe sana, maka diputuskan beli kacang 5 bungkus saja, dengan banderol 5 rebu rupiah. Setelah beli kacang, maka kami mulai muter-muter di pandu ama seorang guide cewek. Nah, pas baru masuk, kami udah dihadang beberapa ekor monyet. Mereka minta kacang. Maka dari itu, masing-masing kami bawa satu bungkus kacang (kecuali pak Andi, dia sibuk motret-motret).

Tingkah laku monyet di Alas Kedaton emang katanya terkenal nakal-nakal. Jauh lebih agresif dari yang di Ubud (betul Ubud bukan ya?. Lupa..). Mereka emang agresif banget, sampe narik-narik celana, biar di kasih kacang gratisan. Kata guide nya juga mereka suka nyuri barang-barang pengunjung (ex: topi, kamera, kecemete). Barang tersebut dapat dikembalikan dengan syarat jika di tukar dengan kacang seadanya..wekekeke, sumpah, si monyet berhati maling.

Akhirnya pada suatu ketika, dari belakang, saya merasa ada yang megang-megang. Belum sempet saya menoleh, temen-temen udah pada ketawa. Seekor monyet udah nangkring aja di pundak ku. Alamak…sumpah ngeri abis. Takut di cakar, digigit (dicipok engga lah, tuh monyet kan semestinya ga kenal homo..wakaka) siapa tahu kena penyakit aneh, atau penyakit monyet gila (emang ada ya?). Cuma bisa nyengir merapati nasib. Dan satu yang pasti, hidung saya langsung membaui bau monyet yang ga pernah mandi itu. Beda-beda tipis ama bau kaos kaki yang ga di cuci 1 bulan. Kira-kira aja gitu. Weks, cuih….

Continue reading “Disandera Monyet: Raja Monyet baru telah terpilih”