Curhat Anak Kos

image

Saya tanya dulu, selama sekolah dari SD-kuliah, anda pernah ngekos? Kalau belum, maka anda termasuk orang-orang yang merugi. Hahaha.

Saya ngekos sejak Agustus 2004 sampai sekarang. 2004-2009 adalah masa saya ngekos di Jogja, dan hanya berganti kos 2x saja. Saya memang gampang cocok, kalau sudah merasa nyaman dengan kos-kosan, ya sudah. Periode Akhir 2009-tengah 2012 adalah masa ngekos di Cibinong, yaitu tempat saya kerja. Dan sekarang saya kembali ngekos di Jogja, di kos terakhir saya kuliah S1,hanya pindah kamar.

Hidup ngekos jaman dulu dan sekarang sama saja ternyata. Sama-sama temen kosnya banyak dan punya watak yang beda-beda. Yang sedikit berbeda mungkin pas dulu S1 saya termasuk yang penghuni muda di kos. Engga percaya? lihat saja foto di atas. Itu ulang tahun saya ke 22, yang dirayakan sama anak satu kosan. Iya berarti sekarang saya sudah 27 tahun, iya sudah agak tua (curcol mode on). Dulu  tradisi beli kue untuk yang sedang ulang tahun memang dijaga. Sekarang walau ngekos di tempat yang sama, tradisi itu sudah tak ada, ya wajar saja karena penghuni sudah berganti.

Sekarang saya termasuk yang senior di kos. Dari 12 kamar di kos yang S2 hanya 3 orang, 1 orang sedang koas dokter gigi (temen kos saat S1 dulu)  yang lainnya mahasiswa S1 semua, termasuk adik saya yang ngekos bareng saya sekarang. Lumayan, yang manggil “mas”  banyak. Hehehe…

Saya sih punya pandangan, saat-saat ngekos sebenernya waktu dimana kebersamaan dengan temen-temen kos tak kalah penting dengan kedekatan dengan teman kampus. Maksudnya begini, fakta menunjukkan ada beberapa orang yang tidak akrab sama sekali dengan teman satu kos, namun sangat akrab dengan teman kampus saja. Kemana-mana dengan teman kampus, jalan-jalan juga selalu sama temen kampus. Dari pagi sampai malam pokoknya gaul sama mereka terus, termasuk makan malam. Padahal teman makan malam bagi anak kos biasanya adalah temen sekosan, nyari makan bareng, ya paling engga makan bareng di burjo. kecuali bagi mereka yang makan malamnya sama pacar terus. Yakali.

Nah, demikian pula yang terjadi di kos saya. Ini rahasia diantara kita saja ya. Saya punya temen kos baru, tepat samping kamar. Mahasiswa baru, satu kampus beda fakultas. Nah, sialnya si tetangga kamar ini ternyata, menurut saya, agak kurang bagus sosialisasi dengan teman sekosan. Kenapa? Karena sejak ngekos dua bulanan ini, saya kira dia tidak pernah maen ke kamar temen sekosan, dimana hal tersebut biasa dilakukan. Pun jika tidak suka mengobrol, minimal bertegur sapa dengan temen kos. Nah, ternyata, tetangga kamar ini setiap sudah masuk kamar, tidak pernah buka pintu dan jendela kamar. Saya sesungguhnya sangat heran, kok betah ya di kamar tutupan sepanjang hari. Apa engga sumpek. Lagian ngapain juga di kamar tutupan siang malam sepanjang waktu. Kalo boleh berkelakar, jangan-jangan sedang rakit bom… hehehe…

Saya sendiri tidak terusik dengan perilaku si tetangga kamar ini. Sama sekali tidak. Karena itu memang hak seseorang mau atau tidak ngobrol dan berinteraksi dengan orang lain.

Kemarin ibu kos tanya kabar adik saya yang jarang keliatan di kos, dan bilang kalau kamarnya tidak diperpanjang akan diisi sama temen kampus si tetangga kamar. Katanya, si ibu tetangga kamar telpon, kalau bisa ada temen buat tetangga kamar saya, karena katanya kesepian.

Hahaha, saya ketawa dalam hati, gimana tidak kesepian, orang buka pintu buka jendela aja ga pernah. Ngobrol aja ga pernah. Ada 11 orang di kos yang bisa jadi temennya dan membuat dia tidak perlu merasa kesepian. Dunia oh dunia…

Hehe, satu lagi yang bikin saya agak gimana gitu dengan tetangga kamar. Yaitu  cara dia menutup pintu kamar. Iya. tutup pintu.

Saya kalau tutup pintu, saya usahakan benar tidak usah bunyi, diangkat pelan-pelan. Ya memang kebiasaan di rumah juga seperti itu.

Tetangga kamar ini rupanya hobi banting pintu. Jeder, jeder, jeder, tiap tutup pintu. Saya engga tahu ya apa dia sedang banyak pikiran atau gimana jadi hobi banting pintu. Atau memang kebiasaan di rumah dulu kalau nutup pintu engga diusahakan tidak bunyi. Atau jangan-jangan rumahnya tidak berpintu. Hahaha…

Sampai sekarang masih saya tahan ini untuk tidak ngomong ke tetangga kamar buat memperhalus cara nutup pintunya. Engga tau deh kalau nanti saya sudah merasa mulai jantungan, mungkin harus secepatnya lapor ibu kos. Biar ibu koa yang bilangin, biar dipatuhi kalo yang bilangin ibu kos. Nanti kalo saya yang bilangin dikira ngajak berantem lagi. Hehehe.

Ada-ada saja memang lika-liku hidup ngekos. Ternyata dapat tetangga kamar yang oke, ramah, itu untung-untungan juga ya. Dan kayaknya sih saya kurang beruntung kali ini. Ya nasib….

One Reply to “Curhat Anak Kos”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *