pengamen cilik dan sepiring siomay

Beberapa waktu lalu, suatu malam, saat saya membeli pempek di penjual langganan di pertigaan jembatan layang Cibinong, saya melihat seorang pengamen cilik membeli siomay. Tak banyak saya lihat, mungkin 4 biji. Saya perhatikan makannya lahap. Dan disaat semua habis disantap, saya lihat dia menjilati piring, berusaha bumbu yang tersisa habis masuk ke mulutnya. Dijilati piringnya sampai bersih. Hati saya berdesir. Saya mengingat kapan terakhir kali memberikan sebagian harta dan rezeki yang saya punya pada para duafa dan mereka yang kurang beruntung.

One Reply to “pengamen cilik dan sepiring siomay”

  1. klo ngeliat di jalan anak yg kicik2 ngamen ato minta2, berasa pengen nyetok roti dan susu uht di tas ga sih? biar bisa dikasiin :’|

    dilematis memang, klo ga ngasih apa2, takutnya ntar dia kelaperan.. tapi mau ngasih uang juga takutnya malah ngga mendidik dan bakalan kebawa sampe tua.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *