aku juga mau

Kang Janges menghela nafas, minum satu tegukan dari cangkir di meja dan sepertinya dia terlihat letih. Disampingnya duduk dua kawan baru di tempat kerja yang juga baru. Walau baru bekerja dua bulan Kang Janges sudah akrab dengan dua kawan sebayanya itu.  Klasik saja, mereka bertiga hobi nongkrong di warung siang hari. cappucino hangat dan mie goreng dengan telor dadar hampir setiap hari disantap.

“Wah, bos baru di bagianku rewel juga nih. Mana sering ngasih kerjaan banyak dan ribet pas liat hasil kurang memuaskan”. Kang Janges membuka diskusi. Koko dan Maman terkekeh. “Lha itu enak. Perhatian namanya itu”.  Sahut Koko sekenanya. Maman menimpali: “ya baguslah, daripada bosku engga perhatian, cuma bisa bagi tugas kerjaan. Kalo bos kayak punyamu, kita juga mau…. “.

Sejatinya obrolan tiga manusia itu beberapa hari terakhir memang sedang tak jauh dari ngomongin bos kantor yang baru saja di rolling di semua bagian. Koko dan Maman yang satu bagian, entah namanya beruntung atau malah sial, tak kebagian dapet bos baru. Rupanya Kang Janges dapet bos baru yang lumayan sering ngasih tugas dengan pressure cukup tinggi bikin Kang Janges jadi sedikit repot ngatur waktu kerja. Kerjaannya meningkat hampir dua kali.

Hampir satu jam nongkrong di warung hape Kang Janges berbunyi. Sms dari teman samping meja :”bro dicari bos bro, bahan presentasi ditanyain tuh”.  Kang Janges bergegas bangkit dari kursi, sedikit berlari meninggalkan warung sambil teriak sekaligus tertawa : “jatah siapa yang traktir siang ini… “.  Koko menyaut tak kalah keras :”sialan… kena lagi aku…. “.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *