100 Tahun Kebangkitan Nasional

Sudah banyak blog dan website yang membahas 100 Tahun Kebangkitan Nasional. Saya ikut nampilin logo nya saja.  Tapi percayalah, logo di atas, walau tanpa kata-kata, absolutely menunjukkan bahwasanya saya tetep berbangga hati menjadi warga negara Indonesia. Saya tetep all out mendukung Indonesia dan semua yang bikin Indonesia tetep jaya…

MERDEKA….

MERDEKA….

MERDEKA…

6 Replies to “100 Tahun Kebangkitan Nasional”

  1. mmm sy juga sempat berfikir seperti mas vito… tapi rasanya sebesar atau sekecil apapun dana untuk melakukan sesuatu.. selama punya tujuan mulia saya rasa patut di berikan apresiasi.. lagi pula panitianya keren banget bisa mengorginir sekian banyak orang.. salut-salut

  2. kalo dari dana emang banyak bgt kali ya yang keluar..buat persiapan, ngumpulin ribuan orang, nyiapin pernak-pernik acara….

    Acara nya emang kelihatan seperti itu thok, ya standar acara perayaan….
    Tapi semoga ya bisa lah membangunkan semangat seluruh masyarakat Indonesia untuk jadi lebih baik…jadi ga sia-sia duit milyaran untuk perayaan kemarin…

    fakta:
    saat perayaan di tipi kemaren, setidaknya ada 6 temen YM saya, yang status nya jadi berbau nasionalis:

    saya: INDONESIA BISA…..!!!
    temen 1: AYO MAJU INDONESIA…….JADI MACAM ASIA LAGI…
    temen 2: sekolah gw ada tipi..hehhe…maju indonesia
    temen 3: BAngkit Indonesia…
    temen 4: Indonesia…I love you…

    nah….dari 40 temen YM aja udah ada 6 yang langsung naik semangat nasionalis nya, jadi kalo ada 220 juta penduduk indonesia, ada berapa yang naik dan terbakar semangat nasionalisme nya??.

    *hiihihi…sok nasionalis mode on*

  3. nasionalis itu gak bisa timbul dari 1 malem..liat aja,pas BBM naik pasti semuanya langsung mengutuk tentang ini itu yang pada akhirnya mencela bangsa sendiri,trus membandingkan negara kita dengan negara lain..

    saya sih setuju” aja merayakan 100 tahun kebangkitan dengan sebuah event yang besar, tapi kok ya rasanya shallow aja kalo musti overated kayak kemarin.

    di NTB, orang pada rebutan satu panci yang isinya cuma jagung rebus dan sayur seadanya.. lebih bijak kalo uang yang jor”an,disisihkan sedikitt aja buat mereka.
    nah itulah baru yang bisa dikatakan nasionalisme yang sebenernya.

    uang terbuang tapi gak terbuang sayang.
    but it just my humble opinion aja sih.

  4. hohoho

    saya bisa memahami humble opinion mu saudara vito….

    Mungkin setelah ini akan ada komen2 lagi dari saudara-saudara yang lain…

    * mencoba jadi moderator…hihihi*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *